Ulasan SteelSeries Prime Wireless | TechRadar

Comments Off on Ulasan SteelSeries Prime Wireless | TechRadar
Ulasan SteelSeries Prime Wireless |  TechRadar

Ulasan dua menit

Mouse gaming esports nirkabel yang tidak benar-benar merusak bank biasanya berada di kisaran $150 – $100. Prime Wireless dengan harga $129 (£139, AU$167) dari SteelSeries bergabung dengan HP Omen Vector Wireless Mouse, Logitech G Pro X, Asus ROG Chakram dan bahkan Razer Deathadder V2 Pro dengan harga yang sama di segmen yang sangat kompetitif. Berdiri sendiri, ada banyak hal yang bisa diapresiasi dengan mouse bebas kabel.

Seperti jajaran mouse SteelSeries Prime lainnya, Prime Wireless menghadirkan sakelar Prestige OM, sensor TrueMove Air, dan lapisan matte bertekstur di sekitar faktor bentuknya yang “diuji pertempuran”. Edisi bebas kabel adalah yang terberat dengan berat 80g sambil menawarkan konektivitas Quantum 2.0 melalui dongle USB-C bersama masa pakai baterai 100 jam.

SteelSeries Prime Nirkabel

(Kredit gambar: Masa Depan)

SteelSeries Prime Wireless juga memberikan performa gaming yang luar biasa dengan tingkat kenyamanan yang tidak pernah berhenti terlepas dari durasi sesi game. Perhatikan bahwa mouse bebas kabel juga mewarisi beberapa masalah termasuk kurangnya tombol Penyesuaian CPI khusus dan peralihan profil pada mouse.

Tentu saja, masalah tersebut lebih mudah dicerna pada SteelSeries Prime+ berkat tampilan OLED mengagumkan yang ditempatkan pada undercarriage. Seperti Prime dasar, Prime Wireless menggunakan kombinasi tombol undercarriage dan roda gulir yang memerlukan sedikit waktu untuk membiasakan diri. Di bagian depan nirkabel, masa pakai baterai sangat fenomenal dan bahkan lebih baik dengan pengisian cepat 15 menit yang menyediakan gameplay 40 jam. Ini memang mengorbankan opsi konektivitas, yang berarti tidak ada koneksi Bluetooth dan port pengisian daya tampaknya hanya sesuai dengan kabel USB-C di dalam kotak. Di luar performa dan kenyamanan, Prime Wireless adalah pilihan bagi para gamer yang mencari mouse gaming nirkabel tanpa embel-embel dan masa pakai baterai yang luar biasa.

SteelSeries Prime Nirkabel

(Kredit gambar: Masa Depan)

Cukup sulit untuk membedakan antara Prime, Prime+ dan Prime Wireless karena bahasa desainnya tidak banyak menyimpang. Itu hal yang bagus: tampilan supercar yang ramping menjadikan lini ini salah satu seri mouse paling menarik di pasaran. Jalur warna hitam pekat menampilkan hasil akhir matte dengan logo SteelSeries standar yang berada di sandaran tangan.

SteelSeries Prime Nirkabel

(Kredit gambar: Masa Depan)

Sedangkan scroll wheel dengan pencahayaan yang dapat disesuaikan benar-benar berfungsi sebagai aksen yang menonjol. Bagian bawah mouse memiliki penggeser tunggal on/off dan tombol untuk melakukan penyesuaian pada CPI dan polling rate. Di bagian depan adalah port USB-C yang sayangnya tampaknya paling cocok dengan kabel yang dikemas karena yang lain tidak cocok. Mereka yang suka menyambungkan kabel USB-C untuk saat-saat seperti ini mungkin akan sedikit kecewa.

SteelSeries Prime Nirkabel

(Kredit gambar: Masa Depan)

Dengan telapak tangan bertumpu pada Prime Wireless, beratnya lebih dekat dengan Razer Deathadder V2 Pro. Ini menempatkannya lebih di tengah antara Logitech G Pro X yang lebih ringan dan Asus ROG Chakram yang lebih berat. Dirasa bijak, Prime Wireless tidak terasa cukup ringan untuk mudah patah namun masih dapat bermanuver. Tambahkan sensor TrueMove Air dan 100 persen teflon glide skate kelas murni ke dalam campuran dan gerakan kursor menjadi halus seperti sutra. Penembak cepat seperti Doom Eternal dan Necromunda Hired Gun (termasuk bug) menangani dengan baik di Prime Wireless.