Menempatkan kantor sebagai pusat pekerjaan hybrid

Comments Off on Menempatkan kantor sebagai pusat pekerjaan hybrid

Pandemi telah memaksa perusahaan di seluruh dunia untuk memikirkan kembali tempat kerja. Pergeseran cepat ke pekerjaan jarak jauh (terbuka di tab baru) memaksa perusahaan untuk fokus pada upaya transformasi digital mereka dan mendukung kolaborasi tim (terbuka di tab baru) dan komunikasi di antara tim yang tersebar. Hasil? Kesadaran bahwa ruang kerja tidak perlu dibatasi pada meja atau 9 hingga 5 hari kerja.

Tentang Penulis

Simon O’Kane adalah Kepala EMEA di Asana (terbuka di tab baru).

Ernst & Young dan Goldman Sachs telah menetapkan bahwa bekerja dari rumah (terbuka di tab baru) ‘tidak berkelanjutan’ dan ingin segera pindah ke lingkungan kerja hot-desk atau bilik. Sedangkan perusahaan seperti Twitter dan Salesforce, telah menjanjikan karyawan tersebut (terbuka di tab baru) dapat bekerja dari rumah “selamanya”.

Jadi seperti apa masa depan pekerjaan – jarak jauh, di kantor, atau hybrid?